Friday, 17 March 2017

KUALA LUMPUR


KUALA LUMPUR

Kurang sebulan aku bakal meninggalkan tempat ini. Aku sendiri tidak percaya yang aku ‘survive’ di sini selama lebih kurang setahun lebih. Kota raya yang pada asalnya untuk ‘travel’ di sini pun aku sudah takut untuk memikirkannya, inikan pula membuat keputusan untuk tinggal di sini.

Kuala Lumpur merupakan sebuah kota raya yang sibuk. Oleh sebab kesibukannya itulah ia telah mengajar aku banyak perkara. Lebih-lebih lagi dalam soal macam mana mahu menjadi insan yang lebih baik. Aku akui, kadang-kadang aku kecundang. Aku tewas dengan mehnah dan cubaan yang ia bawa kepadaku tapi, aku tidak punya banyak pilihan. Aku harus terus kekal hidup dan berjuang habis-habisan.

Dan akhirnya, perjuangan aku di kota raya ini telah pun selesai. Selesai yang tidak bermakna aku telah sampai ke penghujung, kerana aku sebenarnya telah tewas di pertengahan jalan. Aku ‘retreat’. aku sudah habis daya berjuang dan akhirnya keadaan menuntut aku agar meninggalkan kota raya ini. Aku berserah. Inilah takdirnya. Inilah suratannya. Aku memilih untuk pergi, agar bisa merawat hatiku yang luka kecewa. Yalah, mungkin semua yang berlaku ada hikmahnya tetapi apa yang berlaku adalah berpunca daripada aku. Aku yang bodohkah? Aku yang tidak layakkah? Aku sudah tidak punya peluang kedua. Peluang kedua aku adalah berhenti. Berhenti daripada semua ini dan pergi, pergi jauh-jauh.

Jika aku menyatakan aku tidak sedih. Itu semua palsu. Itu semua dusta. Pembohongan semata-mata. Tetapi, aku tidak kuat lagi untuk terus kekal di sini, meskipun aku masih bingung. Apa keputusan yang aku ambil itu baik atau tidak? Aku cuma mampu berdoa. Agar disebalik keputusan ini, punya satu hikmah dan kebaikan yang tersembunyi. Ah, aku harap sungguh-sungguh. Sungguh-sungguh.

Jika dibuat kesimpulan, ada beberapa perkara yang boleh aku gambarkan kota raya ini.

1. BINGIT. Masih segar dalam ingatan aku, kali petama aku menjejakkan kaki ke sini. Kota raya ini terasa cukup asing. Terlalu banyak bunyi-bunyian yang tidak akan kenal akan maksud untuk berhenti. Telinga aku seperti sedang sibuk bekerja, menangkap segala bunyi di sekelilingku. Ia tidak boleh relaks lagi. Mungkin kena kerja ‘overtime’. Haha.

2. JEM. Kuala Lumpur dan jem amat sebati bagai isi dengan kuku. Takkan terpisah sampai akhir waktu. Mereka terlalu akrab dan tidak sampai hati ingin berpisah. Tetapi, itulah perkara yang membuat orang-orang di sini bisa hilang akal jadinya. Untuk jarak perjalanan yang beberapa kilometer sahaja pasti memakan masa sehingga berjam-jam untuk sampai gara-gara tersepit di dalam jem. Orang boleh jadi marah sebab jem. Lebih-lebih lagi waktu ketika semua orang hendak ke tempat kerja dan pulang daripada kerja.

3. MAKANAN. Kota raya ini syurga makanan. Pergi je mana-mana pasti ada tempat makanan ‘best’. Tapi, aku bukanlah jenis yang suka #JJCM, jadi jika ditanya tempat makan apa yang ‘best’ kat sini, aku akan jawab ‘foodcourt’ depan rumah je. Haha. Rugi ke kalau tak ‘explore’? Tak rugi. Sebab kita makan untuk hidup, bukan hidup untuk makan.

4. PUBLIC TRANSPORT. Perjalanan jadi mudah dengan bantuan kenderaan awam seperti bas, teksi, MRL, LRT dan KTM. Tetapi, kadang-kadang tu hanya dua ke tiga tempat je yang dituju dalam masa satu hari, tetapi habis melayang not duit berwarna merah. Kadang-kadang tu rasa sayang jugak, jadi ‘end up’ habiskan masa di rumah je lagi baik.

5. PROGRAM SANA SINI. Ini yang thoorbaik setakat ni. Sebut je program apa-apa mesti  buat kat Kuala Lumpur. Pesta buku antarabangsa, ceramah sana sini, teater, wayang, usrah dll. Jadi, terpulang pada kita nak join ke tak nak. Tetapi, kadang-kadang tempat program jauh, susah jugak nak pergi, satu hal lagi, tak ada orang yang boleh temankan. Hee.

6. KOS HIDUP. Kota raya ni, memang terkenal dengan kos sara hidup yang tinggi. Pergi mana-mana harus ada duit. Kalau tak, takkan ke mana. Makanan mahal, minuman pun sama, kadang terfikir harga yang ditetapkan memang cekik darah.


Inilah sedikit sebayak pandangan tentang Kuala Lumpur. Sebenarnya mana-mana tempat pun kita pergi pasti ada pro-cons dia. Yang tinggal hanyalah cara kita menilai dan membiasakan diri dengannya. Moga dalam setiap tempat yang kita tuju, ada pengajaran, kebaikan, pengalaman dan keseronokan yang akan kita perolehi. Amin.

Till we meet again, KL! I’m sure I’m gonna miss you.

Yang bakal merindu,

Bee

Saturday, 11 February 2017

Saat Aku Harus Pergi

Bismillahirrahmanirrahim

Berakhir sudah perjalananku di sini. Menghabiskan sisa-sisa kehidupan di Kuala Lumpur. Sepertimana kata Imam Syafie, 'air yang mengalir lebih baik daripada air yang bertakung'. Oleh sebab itu, aku memilih untuk berhijrah, meninggalkan kota raya yang sibuk dan bertaraf hidup yang tinggi ini. 

Ya Allah, aku berharap dengan penghijrahanku ini, akan datang perkara-perkara yang lebih baik dalam hidupku,

Hidup ini adalah ujian. Ujian datang silih berganti dalam hidupku. Aku harus bersyukur kerana ujian itu tanda SAYANG dan CINTANYA kepadaku. Aku cuma insan yang lemah, tidak mampu untuk mengubah apa-apa yang telah terjadi. Tetapi, itu tidak bermakna aku berputus asa. Apa yang terbaik adalah bangkit kembali daripada kegagalan lalu. 

Buat ibu dan bapaku, izinkan aku berhijrah lagi, kerana aku telah berjanji suatu hari, di saat ketika yang diizinkanNya, aku (memang) mahu pulang kembali ke kampung halaman. 

Tempat baru, cabaran baru, ujian baru. Aku harus kuat dan tabah. Seorang diri, perempuan pulak tu. Aku harus jadi kuat. Moga jalan yang aku pilih ini jalan yang terbaik, Selamat tinggal teman, selamat tinggal kawan. Ada rezeki kita jumpa lagi. 

Bukanlah niatku untuk mengasingkan diri, kerana aku fikir, aku harus pergi agar aku dapat melupakan semua yang terjadi. Doakanlah yang baik-baik buatku teman. Sakit ditanggung sendiri, pergi mana-mana walau sendiri, percayalah bahawa Allah itu sentiasa ada. Di mana-mana. 

Seorang yang ingin jadi kuat dan tabah,

Rabiha 

Tuesday, 13 December 2016

PENCURI SMARTFON KAMI

Bismillahirrahmanirrahim

Hari ini 13 Disember 2016, dah nak hujung tahun Tahun 2016, apabila aku dan Kak Kimi tertimpa musibah. Smartfon kami berdua dicuri di kampus. Ketika itu masing-masing meninggalkan beg galas berisi smartfon dan pergi membeli makanan tengah hari. Malang memang tidak berbau, setelah selesai makan tengah hari baharu kami menyedari bahawa telefon telah dicuri. Masa tu mana boleh buat apa-apa dah. Haih manusia yang panjang tangan ni ada je kat mana-mana. Ingatkan bila berada di taman ilmu, manusia celik akal, tidak akan ada manusia seperti itu. Walhal di mana-mana sahaja anda berada harus berhati-hati. Mesti. Perlu. 

Aku ni fikir banyak kali juga sama ada ingin membeli henfon baharu atau ditangguhkan sahaja niat itu. Iya lah, duit bukannya seperti air sungai mengalir yang boleh datang pada bila-bila masa yang kita mahu. Jadi, aku buat keputusan untuk tangguhkan dahulu niat aku. Lebih baik aku kumpul duit sikit-sikit, dan beli henfon baru selepas cukup duit. Buat masa sekarang pakai henfon abang ipar dulu lah. 

Moga pencuri tersebut insaf dan mendapat balasan setimpal atas kesusahan yang dia buat pada orang lain. 

Amin.

Saturday, 15 October 2016

Innalillah...


React or Respond

Bismillahirrahmanirrahim

REACT OR RESPOND
Cockroach Theory 
A beautiful speech by Sundar Pichai - an IIT-MIT Alumnus and Global Head Google Chrome:
The cockroach theory for self-development
At a restaurant, a cockroach suddenly flew from somewhere and sat on a lady.
She started screaming out of fear.
With a panic stricken face and trembling voice, she started jumping, with both her hands desperately trying to get rid of the cockroach.
Her reaction was contagious, as everyone in her group also got panicky.
The lady finally managed to push the cockroach away but ...it landed on another lady in the group.
Now, it was the turn of the other lady in the group to continue the drama.
The waiter rushed forward to their rescue.
In the relay of throwing, the cockroach next fell upon the waiter.
The waiter stood firm, composed himself and observed the behaviour of the cockroach on his shirt.
When he was confident enough, he grabbed it with his fingers and threw it out of the restaurant.
Sipping my coffee and watching the amusement, the antenna of my mind picked up a few thoughts and started wondering, was the cockroach responsible for their histrionic behaviour?
If so, then why was the waiter not disturbed?
He handled it near to perfection, without any chaos.
It is not the cockroach, but the inability of those people to handle the disturbance caused by the cockroach, that disturbed the ladies.
I realized that, it is not the shouting of my father or my boss or my wife that disturbs me, but it's my inability to handle the disturbances caused by their shouting that disturbs me.
It's not the traffic jams on the road that disturbs me, but my inability to handle the disturbance caused by the traffic jam that disturbs me.
More than the problem, it's my reaction to the problem that creates chaos in my life.
Lessons learnt from the story:
I understood, I should not react in life.
I should always respond.
The women reacted, whereas the waiter responded.
Reactions are always instinctive whereas responses are always well thought of.
A beautiful way to understand............LIFE.
Person who is HAPPY is not because Everything is RIGHT in his Life..
He is HAPPY because his Attitude towards Everything in his Life is Right..!!



Saturday, 10 September 2016

Tidak solat tetapi berjaya - motivasi diri ni


 بسم الله الرحمن الرحيم 

Seperti yang kita tahu, ilmu itu merupakan cahaya, dan ianya tidak akan memasuki hati-hati yang gelap. tetapi kita lihat, kawan kita yang berjudi, yang minum arak, boleh berjaya pula, sedangkan kita terkial-kial walaupun sudah berusaha. Kita tahu bahawa, siapa yang berbuat baik, taat kepada ALLAH akan dipermudahkan jalan kehidupannya, tetapi kita lihat, kawan kita ini tidak solat, tetapi bisnesnya menjadi, kita pula hidup dengan penuh cabaran dan dugaan. Kita juga tahu bahawa, ISLAM ini agama yang benar, tetapi kita sering melihat orang-orang yang bukan ISLAM itu lebih berjaya, dan ummat ISLAM tertindas dalam kehidupan sempit lagi derita. 

Orang bertanya kepada saya. Kenapa begitu? Sekarang ini, yang manakah benar? Adakah kita faham selama ini tidak benar? Maka saya hendak bertanya kepada anda. Adakah anda tahu apa itu istidraj? Istidraj ini adalah satu kalimah, yang sering menunjuk kepada keadaan seseorang itu yang terus dilimpahkan rezeki dan kejayaan yang melimpah ruah dalam kehidupannya, walaupun dia bukan hamba ALLAH yang taat, malah seorang pembuat maksiat yang tegar. Kenapa mereka ini dinamakan manusia yang mendapat istidraj? 

Apakah maksud istidraj? Istidraj adalah, apabila ALLAH memberikan kejayaan, harta kekayaan, rezeki yang melimpah ruah untuk manusia itu menjadi lebih jauh dariNya. Biasanya, manusia yang mendapat istidraj ini adalah mereka yang tidak berusaha menjalankan ISLAM dalam kehidupan, juga tidak berusaha mengenali ALLAH SWT. 

Contoh manusia yang mendapat istidraj ini banyak. Saya bagi contoh yang paling mudah. Salah seorang darinya adalah Qarun. Apakah anda kenal kepada Qarun? Dia ini adalah seorang manusiayang teramat kaya. Diriwayatkan bahawa, kotak yang mengisi kunci kepada gedung-gedung perbendaharaannya tidak mampu diangkat oleh orang-orang yang kuat. Hal ini hendak menyatakan betapa kayanya dia. Kisah Qarun terdapat di dalam Al-Quran. Hartanya melimpah ruah. Segala perniagaannya menjadi. Segala pelaburannya mengembang. Hartanya makin hari makin bertambah, sedang yang bertambah semalam tidak pula luak digunakan. Tetapi bila Nabi Musa cuba mengingatkannya berkenaan semua kekayaannya itu datang daripada ALLAH, maka Qarun dengan angkuh menjawab, 

“ Tidak, semua ini adalah hasil dari ilmuku” 

Lihat. Lihat apa kata Qarun. Tidak, semua ini adalah hasil dari… ILMUKU. Dia nyata semakin jauh dari ALLAH, walaupun kekayaannya menjadi, rezekinya melimpah ruah dan sebagainya. Dia saban waktu memperlekehkan pengikut-pengikut nabi Musa yang terdiri dari orang miskin dan hamba. Apakah pengakhiran Qarun? Dia akhirnya ditenggelamkan ALLAH ke dalam bumi dengan seluruh hartanya. Kisah ini terdapat di dalam Al-Quran. 

Nah… Apakah itu yang kita mahu? 

Sebab itulah, saya hendak mengajak saudara-saudari berfikir, apakah yang akan timbul di dalam hati kalian apabila kalian ini jenis yang melazimi dosa-dosa, melakukan maksiat, kemudian kalian berjaya di dalam peperiksaan atau perniagaan. Apakah yang agaknya akan timbul dalam jiwa kalian? Saya yakin, 99% akan merasa begini, “ Tengok, aku tak solat pun berjaya. Siapa kata solat tu bawa kejayaan?” Apakah yang akan terjadi kepada anda ketika itu? Anda berjaya, tetapi anda langsung lupa bahawa yang memberi kejayaan adalah Allah SWT , dan ini buktinya ada semakin jauh dari ALLAH. Itulah istidraj. 

Maka jangan gusar bila tidak berjaya. Cuba lagi. Hubungan keimanan anda dengan ALLAH itulah yang pertama sekali perlu anda perhatikan. Jika anda berjaya membina hubungan keimanan yang baik, insyaALLAH, datanglah badai apa sekalipun, anda akan mampu melaluinya. Sebenarnya ALLAH suka menguji hamba-hambaNya yang beriman. 

Terdapat satu kisah yang saya suka baca ketika saya masih kecil. Terdapat dua orang nelayan. Seorang penyembah berhala, dan seorang lagi muslim yang taat kepada ALLAH. Ketika menebar jala, yang menyembah berhala menyebut nama berhalanya, manakala yang muslim membaca bismillah. Bila jala diangkat, yang menyembah berhala mendapat banyak ikan, manakala yang muslim, hampir sahaja tiada ikan untuknya pada hari itu. 

Malaikat yang melihat keadaan itu bertanya kepada ALLAH. “ Ya ALLAH, apakah yang telah berlaku? HambaMu yang menyekutukanMu, KAU berikan dia rezeki yang banyak, sedangkan hambaMu yang menyebut namaMu, KAU tidak memberikan DIA apa-apa” ALLAH menjawab, “ Yang menyekutukanKu, tempatnya memang sudah pasti NERAKA. Maka apalah sangat rezeki yang pasti akan hancur itu jika Kuberikan kepadaNya? Tetapi HambaKu yang beriman itu, AKU hendak mengganjarkanNya syurga, maka AKU suka mengujinya untuk melihat kebenaran imanNya” 

Nah, jangan anda kecewa bila diuji, tidak berjaya di dalam peperiksaan walau sudah study ? gagal dalam perniagaan walau hebat menyusun strategi. Itu semua adalah sebahagian dari ujian ALLAH. ALLAH menguji hanya untuk mereka yang dikasihi. Bukankah ALLAH SWT ada berfirman, “ Apakah kamu mengira KAMI akan membiarkan kamu berkata kami beriman sedangkan kamu belum diuji?…” Jika gagal terhadap satu-satu perkara, itu perkara itu. Anda masih belum gagal dalam kehidupan. Teruskan usaha, selagi nyawa masih ada. InsyaALLAH ALLAH akan memberikan sesuatu yang bermakna kepada anda. Bersangka baiklah kita kepada PENCIPTA kita. 

Maka sebenarnya, bila hidup kita digegarkan dengan masalah, hendaklah kita rasa bersyukur. Tandanya, ALLAH masih lagi dekat dengan kita. Ujian adalah tanda kasih sayang dan perhatianNya kepada kita. Mustahil anda suka senang sebentar di dunia, di akhirat yang kekal abadi nanti anda merana. Anda mahukan istidraj? Saya yakin tidak.. Anda tenang sekarang? Anda wajib untuk tidak berasa tenang jika anda berbuat dosa, dan anda berjaya. Sebab itulah, muhasabah diri itu penting. Untuk kita sentiasa periksa bagaimanakah hubungan kita dengan ALLAH SWT. Aku berdosa, tetapi aku berjaya…. Berhati-hatilah kita agar jangan sampai lafaz itu, atau lafaz-lafaz yang membawa maksud serupa itu terkeluar dari mulut kita. Mari kita sama-sama duduk, dan bermuhasabah semula. 

 kredit: rakangroup

Make Money Online : http://ow.ly/KNICZ

Friday, 2 September 2016

Blog dan Sem Baru

Bismillahirrahmanirrahim

Sekarang ini orang dah tak guna blog lagi dah, Aku je ke yang ketinggalan zaman? Haha.

Aku sebenarnya menulis di blog ni sebab aku rasa selesa kat sini. Aku boleh tulis apa sahaja yang aku mahu. Untuk pengetahuan semua, esok insyaAllah aku akan bertolak pulang ke Kuala Lumpur untuk meneruskan pengajian ke semester baru. Sedih jugak nak meninggalkan kampung halaman. Tetapi, aku sudah bertekad untuk bekerja di Kuala Lumpur. Bila kita berhijrah ni insyaAllah banyak benda yang kita boleh terokai dan belajar. 

Semoga pemergianku kali ini ke Kuala Lumpur menjadi titik tolak kepada kejayaan aku. Aku kena habiskan apa yang telah aku mulai. Semoga ALLAH sentiasa membuatkan aku kuat dan tabah dan berjaya. 

Kita merancang, Allah jua merancang dan sebaik-baik perancang itu adalah DIA jua.